Home / News / Suzuki Thunder, Solusi Motor Retro dengan Biaya Murah

Suzuki Thunder, Solusi Motor Retro dengan Biaya Murah

Suzuki Thunder, Solusi Motor Retro dengan Biaya Murah

Salah satu Suzuki Thunder lansiran 2005 yang dimodifikasi dengan gaya cafe racer oleh bengkel modifikasi Clacustique di Depok.

Modifikasi tak selalu mahal. Dengan biaya minim, kita bisa juga mendapatkan tunggangan sesuai keinginan. Seperti itulah yang dilakukan seorang konsumen bengkel modifikasi Clacustique di Depok, Jawa Barat.

Diawali dari keinginan putranya memiliki motor modifikasi bergaya retro, konsumen tersebut lantas meminta bantuan bengkel Clacustique untuk dicarikan motor bekas agar diubah menjadi motor retro.

Saat itu, kepada pihak bengkel, konsumen tersebut menyebut modal yang dimilikinya hanya sekitar Rp 5 juta. Pihak bengkel kemudian mencarikan Suzuki Thunder 125 bekas. Akhirnya didapatlah Thunder lansiran 2005 yang dibeli hanya seharga Rp 2 juta.

Suzuki Thunder 125

Di pasaran motor bekas, Thunder 125 termasuk salah satu motor yang banderol harganya relatif murah. Pemilik bengkel Clacustique, Maiyudi, menuturkan, selain murah, bentuk asli Thunder juga dianggap paling mendekati bentuk motor retro, seperti suspensi dualshock hingga lengan ayun yang kecil sehingga pemodifikasi tak perlu melakukan banyak ubahan demi menekan biaya.

“Jadi untuk motor Thunder ini, harga motornya Rp 2 juta, biaya modifnya Rp 3 juta. Jadi modal dari awal tidak punya motor sampai jadi cuma Rp 5 juta,” ujar Maiyudi kepada Kompas.com, Kamis (22/2/2018).

Menurut Maiyudi, konsumen yang memesan motor retro dengan biaya murah kepadanya adalah langganan tetap. Konsumen tersebut sudah beberapa kali memesan motor di Clacustique. Karena itulah, Clacustique bersedia mengambil pesanan konsumen tersebut.

“Kalau bukan langganan, saya tidak mau ambil,” ujar pria yang akrab disapa Negro itu.

Salah satu Suzuki Thunder lansiran 2005 yang dimodifikasi dengan gaya cafe racer oleh bengkel modifikasi Clacustique di Depok.

Dalam memodifikasi Thunder menjadi motor retro, Maiyudi mengaku hanya melakukan ubahan bentuk tangki dan jok. Rangka sama sekali tidak dipotong. Sok depan dan belakang juga masih mempertahankan milik Thunder. Hanya pada sok depan diberi karet khas motor retro.

Sementara itu, aksesori menggunakan barang bekas yang sebelumnya tak lagi dipakai di
bengkel Clacustique. Dari mulai batok lampu, setang, knalpot, hingga pelek depan dan belakang. Demikian pula ban yang menggunakan ban bekas stok bengkel.

“Barang-barangnya dipakai sisa yang ada di sini saja daripada jadi rongsokan. Tidak ada biaya pengerjaan karena ini hanya untuk hobi. Pengerjaannya juga kalau pas saya lagi sempat,” ujar Negro.

Post By : Jagobola.com

About jagoanbola

Check Also

Raungan Ford Mustang 2018 Mulai Terdengar di Vietnam

Raungan Ford Mustang 2018 Mulai Terdengar di Vietnam HANOI – Usai menyebar gambar-gambar mobil Mustang ...